Pokok pikiran kedua pembukaan UUD negara Republik Indonesia Tahun 1945

By On Sunday, September 11th, 2022 Categories : Tanya Jawab

Pokok pikiran kedua pembukaan UUD negara Republik Indonesia Tahun 1945 – Hi sobs semua, Makasih banyak dah mau berkunjung ke halaman blog situspanda ini. Siang ini, kita dari web site www.situspanda.Com mau sharing ulasan yang oke banget yang mengulas tentang Pokok pikiran kedua pembukaan UUD negara Republik Indonesia Tahun 1945. Silahkan sobat bisa mengecek yang berikut ini:

Ilustrasi empat pokok pikiran pembukaan UUD 1945. Foto: Pixabay

Dalam sebuah negara terdapat berbagai peraturan untuk menjalani kehidupan sebagai warga. Di Indonesia terdapat Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945) yang berguna sebagai konstitusi Republik Indonesia.

Dikutip dari buku Pendidikan Pancasila karya L. Andriani dan Rukiyati, UUD 1945 dibagi menjadi tiga bagian, yakni pembukaan, batang tubuh, dan penjelasan. Pada pembukaan UUD 1945 yang disahkan pada 18 Agustus 1945 itu, terdapat empat pokok pikiran.

Bendera merah putih. Foto: Freepik

Mengutip jurnal berjudul Kedudukan dan Makna Pembukaan Undang Undang Dasar Negara RI Tahun 1945 karya Dr. A. Rosyid Al Atok, M.PD., MH., berikut empat pokok pikiran pembukaan UUD 1945:

1. Pokok Pikiran Pembukaan UUD 1945 Persatuan

Pokok pikiran pembukaan UUD 1945 yang pertama adalah persatuan. Hal ini identik dengan sila ke-3 Pancasila, yaitu persatuan Indonesia yang tercermin dalam kalimat:

“Negara melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dengan berdasar atas persatuan dengan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.”

Adapun contoh sikap yang bisa dilakukan sebagai pengamalan pokok pikiran pertama pembukaan UUD 1945 antara lain:

  1. Mempererat rasa persaudaraan

  2. Menanamkan sikap toleransi

  3. Meningkatkan rasa cinta terhadap budaya dan tanah air Indonesia

2. Pokok Pikiran Keadilan Sosial

Pokok pikiran pembukaan UUD 1945 yang kedua adalah keadilan sosial. Sila ke-5 Pancasila tersebut tercermin dalam kalimat:

“Negara hendak mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat.”

Contoh sikap yang bisa dilakukan untuk mengimplementasikan pokok pikiran kedua pembukaan UUD 1945 adalah:

  1. Bersikap adil terhadap semua golongan

  2. Tidak rasis serta membanding-bandingkan sesuatu

  3. Menghargai pendapat orang lain

3. Pokok Pikiran Kedaulatan Rakyat

Pokok pikiran pembukaan UUD 1945 selanjutnya adalah kedaulatan rakyat. Hal tersebut serupa dengan sila ke-4 Pancasila, yakni kedaulatan rakyat. Pokok pikiran keempat ini terkandung dalam kalimat:

“Negara yang berkedaulatan rakyat, dengan berdasarkan kepada kerakyatan dan permusyawaratan serta perwakilan.”

Oleh karena itu sistem negara yang terbentuk dalam UUD 1945 harus berdasarkan kedaulatan rakyat serta permusyawaratan perwakilan.

Contoh implementasi dari pokok pikiran ketiga pembukaan UUD 1945 ialah:

  1. Menerapkan musyawarah saat mengambil keputusan

  2. Menerima dan menghargai hasil musyawarah

  3. Tidak memaksakan kehendak

4. Pokok Pikiran Pembukaan UUD 1945 Ketuhanan

Pokok pikiran pembukaan UUD 1945 yang terakhir adalah ketuhanan. Unsur ini serupa dengan sila ke-1 dan ke-2 Pancasila, yakni ketuhanan Yang Maha Esa dan kemanusiaan yang adil dan beradab. Hal ini terkandung dalam kalimat:

“Negara berdasarkan kepada ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.”

Contoh implementasi dari pokok pikiran terakhir pembukaan UUD 1945 di antaranya:

  1. Menghormati kepercayaan agama lain

  2. Tidak merasa agama sendiri paling benar dan baik

  3. Menjaga serta merawat makhluk dan semua ciptaan Tuhan

Saya harap bahwa solusi tentang Pokok pikiran kedua pembukaan UUD negara Republik Indonesia Tahun 1945 itu berguna bagi sobs semuanya.

Kalau sista dan agan butuh saran yang lain,teman boleh kirim pertanyaan saya via form kontak kami.

Pokok pikiran kedua pembukaan UUD negara Republik Indonesia Tahun 1945 | admin | 4.5