Panduan dan instrumen survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat

By On Wednesday, December 7th, 2022 Categories : Tanya Jawab

Panduan dan instrumen survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat – Apa kabar ibu dan bapak semua, Selamat datang di web site www.situspanda.Com ini. Kali ini, kita dari portal situspanda pengen sharing pertanyaan dan jawaban yg mantap yang menampilkan tentang Panduan dan instrumen survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat. Sebaiknya om dan tante bisa menyimak yang di bawah ini:

Survei Penilaian akreditasi dilakukan oleh surveior akreditasi yang kompeten untuk melakukan survei akreditasi secara objektif yang didasarkan pada standar, kriteria, dan elemen penilaian yang ada pada standar akreditasi yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dan peraturan perundangan yang berlaku. Agar surveior akreditasi dapat melakukan penilaian secara objektif dan benar, maka perlu disusun pedoman survei akreditasi yang menjadi acuan bagi surveior dalam
melaksanakan survei dan penilaian akreditasi. Pedoman survei akreditasi disusun oleh Tim Penyusun Pedoman Survei Akreditasi Puskesmas dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman ini merupakan acuan untuk mempersiapkan dan melaksanakan proses penilaian akreditasi menggunakan standar yang telah disusun. Dengan menggunakan pedoman ini, pengelola Puskesmas dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama lainnya akan memahami proses membangun
sistem manajemen mutu, sistem pengelolaan dan manajemen, dan sistem pelayanan klinis, dan ditambah sistem penyelenggaraan upaya-upaya kesehatan bagi Puskesmas agar memenuhi standar yang telah ditetapkan dan peraturan perundangan yang berlaku. Fasilitator dari Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kabupaten dapat menggunakan pedoman ini sebagai acuan dalam memberikan dukungan, pembinaan dan pendampingan bagi Puskesmas dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama lainnya dalam
menerapkan standar yang ditetapkan, dan mengupayakan dukungan dari pemerintah daerah untuk melengkapi persyaratan-persyaratan sesuai ketentuan standar dan peraturan perundangan yang berlaku.

Bab VI. Sasaran Kinerja Upaya Kesehatan Masyarakat Standar: 6.1. Perbaikan kinerja masing-masing UKM Puskesmas konsisten dengan tata nilai, visi, misi dan tujuan Puskesmas, dipahami dan dilaksanakan oleh Kepala Puskesmas, Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana yang ditunjukkan dalam sikap kepemimpinan. Kriteria: 6.1.1. Kepala Puskesmas, Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana, bertanggung jawab dalam membudayakan perbaikan kinerja secara berkesinambungan, konsisten dengan
tata nilai, visi, misi, dan tujuan Puskesmas Pokok Pikiran: • Peningkatan mutu dan kinerja memerlukan peran serta aktif baik Kepala Puskemas, Penanggung jawab UKM Puskesmas, Pelaksana dan pihakpihak terkait, sehingga perencanaan dan pelaksanaan perbaikan mutu dapat terwujud dan memberikan kepuasan pada sasaran.

Elemen Penilaian

Kegiatan yang perlu dilakukan untuk memenuhi standar akreditasi

Dokumen regulasi yang perlu disusun

Dokumen Dokumen lain yang perlu
disiapkan

Rekam implementasi dan bukti lain yang perlu disiapkan

Fakta dan analisis

Rekomenda si

1. Ada komitmen Kepala Puskesmas, Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana untuk meningkatkan kinerja pengelolaan dan pelaksanaan kegiatan UKM Puskesmas secara berkesinambungan.

Pertemuan penggalangan komitmen untuk meningkatkan mutu dan kinerja pelayanan (baik manajerial, UKM, maupun UKP). Komitmen ditunjukkan juga dengan adanya kegiatan pertemuanpertemuan untuk membahas
kinerja dan upaya untuk memperbaikiny a dengan mengikuti siklus PDCA untuk masing-masing program UKM

Bukti adanya pernyataan komitmen bersama untuk meningkatkan kinerja

bukti-bukti proses pertemuan, penggalangan komitmen, buktibukti upaya peningkatan kinerja melalui diterapkannya PDCA dalam kegiatan UKM

2. Kepala Puskesmas menetapkan kebijakan peningkatan kinerja dalam pengelolaan dan pelaksanaan UKM Puskesmas.

3. Kepala Puskesmas menetapkan tata nilai dalam
pengelolaan dan pelaksanaan kegiatan.

Pada saat pertemuan penggalangan komitmen pada tingkat puskesmas agar juga disepakati tata nilai dalam pengelolaan dan pelaksanaan kegiatan baik manajerial, UKM maupun UKP sebagai tata nilai yang dibudayakan di puskesmas dalam

Kebijakan mutu Puskesmas dan Keselamatan Pasien, memuat didalamnya kebijakan tentang peningkatan kinerja dalam pengelolaan dan pelaksanaan UKM. SK Kepala Puskesmas tentang tata nilai dalam pengelolaan dan pelaksanaan
kegiatan pelayanan puskesmas

pelayanan

4. Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana memahami upaya perbaikan kinerja dan tata nilai yang berlaku dalam pelaksanaan kegiatan UKM Puskesmas.

Sosialisasi tentang kebijakan mutu puskesmas dan keselamatan pasien dan tata nilai

5. Penanggung jawab UKM Puskesmas menyusun rencana perbaikan kinerja yang merupakan bagian terintegrasi dari perencanaan mutu Puskesmas.

Pertemuan enyusunan rencana program mutu puskesmas dan
keselamatan pasien, yang di dalamnya juga memuat rencana perbaikan utu/kinerja masing-masing UKM

Rekam kegiatan pelaksanaan sosialisasi kebijakan mutu puskesmas dan keselamatan pasien dan tata nilai

Rencana program mutu puskesmas dan keselamatan pasien, yang didalamnya memuat rencana perbaikan mutu/kinerja UKM

Rekaman kegiatan pertemuan penyusunan rencana program mutu puskesmas dan keselamatan pasien

6. Penanggung jawab UKM Puskesmas memberikan peluang inovasi kepada
pelaksana, lintas program, dan lintas sektor terkait untuk perbaikan kinerja pengelolaan dan pelaksanaan UKM Puskesmas.

Pertemuan pada masing-masing penanggung jawab dan pelaksana masing-masing program UKM untuk membahsan masalah, analisis, rencana perbaikan dan tindak lanjut melalui siklus PDCA, dengan memperhatikan masukan dari pihak terkait

Bukti-bukti inovasi program kegiatan UKM untuk menyelesaikan masalah melalui siklus PDCA

Kriteria: 6.1.2. Penanggung jawab UKM
Puskesmas melaksanakan perbaikan kinerja secara berkesinambungan, tercermin dalam pengelolaan dan pelaksanaan kegiatan Pokok Pikiran: • Upaya perbaikan kinerja perlu dievaluasi apakah mencapai target dari indikator-indikator yang ditetapkan. Hasil penilaian kinerja disampaikan kepada Kepala Puskesmas dan Penanggung jawab Manajemen Mutu • Dalam menyusun dan menetapkan indikator digunakan acuan yang jelas, yaitu: Standar Pelayanan Minimal Kabupaten/Kota, Kebijakan/Pedoman dari Kementerian
Kesehatan, Kebijakan/Pedoman dari Dinas Kesehatan Provinsi, Kebijakan/Pedoman dari Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

Elemen Penilaian

1. Penanggung jawab UKM Puskesmas bersama pelaksana melakukan pertemuan membahas kinerja dan upaya perbaikan yang perlu dilakukan. 2. Penilaian kinerja dilakukan berdasarkan indikator-indikator kinerja yang ditetapkan untuk masing-masing UKM Puskesmas mengacu kepada Standar Pelayanan Minimal Kabupaten/Kota, dan Kebijakan Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota.

Kegiatan yang perlu dilakukan untuk memenuhi standar akreditasi Pertemuan untuk pembahasan kinerja UKM dan tindak lanjutnya

Pelaksanaan penilaian kinerja dengan menggunakan indicatorindikator yang ditetapkan dalam kebijakan

Dokumen regulasi yang perlu disusun

Dokumen Dokumen lain yang Rekam perlu disiapkan implementasi dan bukti lain yang perlu disiapkan Bukti pertemuan pembahasan kinerja dan upaya perbaikan.

SK Kepala Puskesmas tentang
indikator yang digunakan untuk penilaian kinerja UKM, dan acuan yang digunakan. Kebijakan ini dapat disatukan dalam satu kebijakan tentang indicator kinerja pelayanan puskesmas yang

Bukti pengumpulan Indikator penilaian kinerja dan hasilhasilnya.

Fakta dan analisis

Rekomenda si

meliputi kinerja manajerial, kinerja UKM, dan kinerja UKP

3. Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana menunjukkan komitmen untuk meningkatkan kinerja secara berkesinambungan.

Komitmen untuk meningkatkan kinerja ditunjukkan dengan pelaksanaan siklus PDCA di semua program UKM

Bukti-bukti hasil pertemuan masingmasing program UKM untuk membahas capaian kinerja, analisis, dan tindak lanjutnya melalui siklus PDCA

4. Penanggung jawab UKM Puskesmas bersama dengan Pelaksana menyusun rencana perbaikan kinerja berdasarkan hasil monitoring dan penilaian kinerja.

Penyusunan rencana perbaikan berdasarkan hasil monitoring dan penilaian kinerja

5.
Penanggung jawab UKM Puskesmas bersama dengan pelaksana melakukan perbaikan kinerja secara berkesinambungan.

Pelaksanaan perbaikan kinerja untuk masing-masing program UKM

Rencana perbaikan kinerja berdasarkan hasil monitoring/evalua si kinerja untuk masing-masing program UKM

Bukti pelaksanaan perbaikan kinerja untuk masingmasing program UKM

Kriteria: 6.1.3. Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana bertanggung jawab dan menunjukkan peran serta mereka dalam
memperbaiki kinerja dengan memberikan pelayanan yang lebih baik kepada sasaran. Pokok Pikiran: • Sesuai dengan prinsip perbaikan mutu dan kinerja yang berfokus pada pelanggan, maka semua pihak diharapkan berperan serta dalam upaya perbaikan kinerja. Kegiatan pemberdayaan pihak terkait tidak hanya terbatas pada pelaksanaan kegiatan UKM Puskesmas, tetapi juga terhadap upaya perbaikan mutu. Pihak terkait dapat dilibatkan dalam memberikan masukan, ide-ide yang diperoleh dari survei, maupun
keterlibatan langsung dalam pertemuan-pertemuan yang dilakukan dalam upaya perbaikan kinerja, dan ikut berperan dalam pelaksanaan kegiatan perbaikan kinerja. Elemen Penilaian

Kegiatan yang

Dokumen

Fakta dan

Rekomenda

1. Keterlibatan lintas program dan lintas sektor terkait dalam pertemuan monitoring dan evaluasi kinerja.

2. Lintas program dan lintas sektor terkait memberikan saransaran inovatif untuk perbaikan kinerja.

perlu dilakukan untuk
memenuhi standar akreditasi Pertemuan minilokakarya lintas program dan minilokakarya lintas sector untuk membahas capaian kinerja puskesmas (periode diserahkan kepada puskesmas masing-masing). Pertemuan minilokakarya monitoring dan evluasi kineraj untuk memperoleh masukan dari lintas program atau lintas

Dokumen regulasi yang perlu disusun

Dokumen lain yang perlu disiapkan

Rekam implementasi dan bukti lain yang perlu disiapkan

Bukti pelaksanaan pertemuan monitoring dan
evaluasi kinerja yang melibatkan lintas program dan lintas terkait.

Bukti-bukti saran inovatif dari lintas program dan lintas sector yang ditunjukkan dari notulen pertemuan lokakarya mini atau forum lain untuk menggalang

analisis

si

3. Lintas program dan lintas sektor terkait berperan aktif dalam penyusunan rencana perbaikan kinerja.

4. Lintas program dan lintas sektor terkait berperan aktif dalam pelaksanaan perbaikan kinerja.

sector atau forum-forum
komunikasi lain (misalnya sms, whatsapp, kotak saran, dsb)

masukan dari lintas program atau lintas sector

Keterlibatan lintas program maupun lintas sector berbentuk partisipasi dalam pertemuan monitoring dan evaluasi sekaligus menyusun rencana tindak lanjut untuk perbaikan Keterlibatan lintas program dan lintas sector sesuai dengan peran lintas sector dan lintas program yang

Bukti keterlibatan dalam penyusunan rencana perbaikan kinerja.

Bukti-bukti keterlibatan dalam
pelaksanaan perbaikan kinerja dan pelaksanaan kegiatan UKM

telah diidentifikasi (pada standar administrasi dan manajemen), dan hasil kesepakatan pada waktu penyusunan rencana perbaikan Kriteria: 6.1.4. Ada upaya memberdayakan sasaran untuk berperan serta dalam memperbaiki kinerja. Pokok Pikiran: • Sesuai dengan prinsip perbaikan mutu dan kinerja yang berfokus pada pelanggan, maka sasaran dan masyarakat diharapkan berperan serta dalam upaya perbaikan mutu dan kinerja. Kegiatan pemberdayaan
pengguna dan masyarakat tidak hanya terbatas pada kegiatan pelaksanaan UKM Puskesmas, tetapi juga terhadap upaya perbaikan mutu. Masyarakat dapat dilibatkan dalam memberikan masukan yang diperoleh dari survei, maupun keterlibatan langsung dalam pertemuan-pertemuan yang dilakukan dalam upaya perbaikan mutu dan kinerja Kegiatan yang Dokumen perlu dilakukan Dokumen regulasi Dokumen lain yang Rekam untuk Fakta dan yang perlu perlu disiapkan implementasi dan Elemen Penilaian memenuhi analisis disusun
bukti lain yang standar perlu disiapkan akreditasi

Rekomenda si

1. Dilakukan survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan/atau sasaran dalam upaya untuk perbaikan kinerja.

2. Dilakukan pertemuan bersama dengan tokoh masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan/atau sasaran untuk memberikan masukan perbaikan kinerja.

Survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan/atau sasaran dalam upaya
untuk perbaikan kinerja. Pertemuan bersama dengan tokoh masyarakat, lembaga swadaya masyarakat, kader, dan/atau sasaran untuk memberikan masukan perbaikan kinerja. (pertemuan ini tidak dilakukan sendiri-sendiri,

Panduan dan instrumen survei,

Bukti pelaksanaan survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat, LSM, dan/atau sasaran.

Bukti pelaksanaan pertemuan dengan tokoh masyarakat, LSM, sasaran kegiatan UKM untuk memperoleh masukan.

3. Ada keterlibatan tokoh
masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan/atau sasaran dalam perencanaan perbaikan kinerja.

tetapi sebaikan dilakukan untuk memperoleh masukan untuk semua pelayanan yang disediakan puskesmas baik UKM maupun UKP Pertemuan monitoring dan evaluasi lintas program dan lintas sector agar juga dihadiri oleh perwakilan tokoh masyarakat, kader, LSM dan/atau sasaran, yang sekaligus menyusun rencana perbaikan (pada periode yang mana dari

Bukti keterlibatan dalam penyusunan rencana perbaikan
kinerja, rencana (plan of action) perbaikan program kegiatan UKM.

4. Ada keterlibatan tokoh masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan/atau sasaran dalam pelaksanaan kegiatan perbaikan kinerja.

pertemuan tersebut yang mengundang tokoh masyarakat, LSM, sasaran, ditentukan oleh Puskesmas, tidak harus setiap pertemuan menghadirkan mereka) Dalam pelaksanaan perbaikan melibatkan tokoh masyarakat, LSM dan sasaran, sesuai peran masingmasing

Kriteria: 6.1.5.Kegiatan perbaikan
kinerja masing-masing UKM Puskesmas didokumentasikan Pokok Pikiran:

Bukti keterlibatan dalam pelaksanaan perbaikan kinerja.

• Seluruh rangkaian kegiatan perbaikan kinerja mulai dari monitoring dan penilaian kinerja, analisis kinerja, penyusunan rencana perbaikan, pelaksanaan perbaikan dan evaluasi terhadap kegiatan perbaikan kinerja perlu didokumentasikan untuk menunjukkan kesinambungan proses perbaikan kinerja dan merupakan sarana pembelajaran bagi Penanggung jawab, pelaksana,
lintas program dan lintas sektor terkait. Kegiatan yang Dokumen perlu dilakukan Dokumen regulasi Dokumen lain yang Rekam untuk Fakta dan yang perlu perlu disiapkan implementasi dan Elemen Penilaian memenuhi analisis disusun bukti lain yang standar perlu disiapkan akreditasi 1. Kepala Puskesmas SK Kepala menetapkan kebijakan Puskesmas, SOP dan prosedur pendokumentasian pendokumentasian kegiatan kegiatan perbaikan perbaikan kinerja. kinerja. 2. Kegiatan perbaikan Dokumentasi kinerja kegiatan
perbaikan didokumentasikan kinerja. sesuai prosedur yang ditetapkan. 3. Kegiatan perbaikan Sosialisasi Bukti sosialisasi kinerja disosialisasikan kegiatan kegiatan perbaikan kepada pelaksana, lintas perbaikan kinerja kepada program dan lintas kinerja pada pelaksana, lintas sektor terkait. pelaksana lintas program dan lintas program, lintas sektor. sektor.

Rekomenda si

Kriteria: 6.1.6. Puskesmas melakukan kaji banding (benchmarking) dengan Puskesmas lain tentang kinerja UKM
Puskesmas. Pokok Pikiran: • Bila dimungkinkan kegiatan kaji banding pengelolaan dan pelaksanaan UKM Puskesmas dengan Puskesmas lain. Kegiatan kaji banding merupakan kesempatan untuk belajar dari pengelolaan dan pelaksanaan UKM Puskesmas di Puskesmas yang lain, dan akan memberi manfaat bagi kedua belah pihak untuk perbaikan.

Elemen Penilaian

1. Kepala Puskesmas bersama dengan Penanggung jawab UKM Puskesmas menyusun rencana kaji banding.

Kegiatan yang perlu dilakukan untuk
memenuhi standar akreditasi Perenanaan kajibanding (rencana kajibanding kinerja sebaiknya sudah dibahas pada waktu minilokakarya penyusunan RPK, kapan dan bagaiamana kegiatan kajibanding dengan puskesmas lain

Dokumen Dokumen regulasi yang perlu disusun Rencana kaji banding pelaksanaan UKM Puskesmas.

Dokumen lain yang perlu disiapkan

Rekam implementasi dan bukti lain yang perlu disiapkan

Fakta dan analisis

Rekomenda si

2. Kepala Puskesmas bersama dengan
Penanggung jawab UKM Puskesmas dan Pelaksana menyusun instrumen kaji banding.

akan dilaksnakan (kajibanding tidak harus dilakukan dengan mengunjungi puskesmas lain, meskipun jika dilaksanakan dengan mengunjungi puskesmas lain juga diperbolehkan) Penyusunan rencana kajibanding.

Instrumen kaji banding (misalnya form perbandingan kinerja antar puskesmas yang disusun bersama dengan beberapa puskesmas mitra kajibanding)

3. Penanggung jawab UKM Puskesmas bersama dengan Pelaksana
melakukan kegiatan kaji banding.

Pelaksanaan kegiatan kaji banding.

4. Penanggung jawab UKM Puskesmas bersama dengan Pelaksana mengidentifikasi peluang perbaikan berdasarkan hasil kaji banding yang dituangkan dalam rencana perbaikan kinerja.

Pertemuan pembahasan hasil kajibanding kinerja dengan puskesmas lain untuk meng identifikasi peluang perbaikan, dan proses perencanaan perbaikan. Pelaksanaan perbaikan kinerja berdasarkan hasil kaji banding

5. Penanggung jawab UKM
Puskesmas bersama dengan Pelaksana melakukan perbaikan kinerja.

Bukti pelaksanaan kaji banding kinerja dengan puskesmas lain.

Rencana perbaikan pelaksanaan program kegiatan UKM berdasar hasil kaji banding.

.

Bukti pelaksanaan perbaikan kinerja berdasarkan hasil kajibanding

6. Penanggung jawab UKM Puskesmas melakukan evaluasi kegiatan kaji banding.

Evaluasi kegiatan kaji banding

7. Penanggung jawab UKM Puskesmas melakukan evaluasi terhadap
perbaikan kinerja setelah dilakukan kaji banding.

Pelaksanaan evaluasi perbaikan kinerja sesudah kegiatan kaji banding.

.

Hasil evaluasi kegiatan kaji banding.

Hasil evaluasi perbaikan kinerja sesudah kegiatan kaji banding.

Saya berharap kiranya solusi terbaik tentang Panduan dan instrumen survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat ini bermanfaat bagi sobat semuanya.

Kalau anda membutuhkan saran lebih lanjut,Agan dapat kontak kami lewat formulir contact us.

Panduan dan instrumen survei untuk memperoleh masukan dari tokoh masyarakat | admin | 4.5